Muhammad Al-Fatih 1453

12582489
Judul: Muhammad Al Fatih
Penulis: Felix Y. Siauw
Penerbit: AlFatih Press
Tebal: 318

“Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata, supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus.” (QS. Al-Fath [48]:1-2)

Mehmed II yang kelak bergelar Muhammad Al-Fatih ini adalah anak laki-laki ketiga dari Murad II. Pada waktu menunggu kelahirannya, sang Ayah demi menenangkan dirinya membaca Al-Quran. Mehmed II lahir saat bacaan Al-Quran sampai pada surah Al-Fath, surat yang berisi janji-janji Allah akan kemenangan kaum muslim.

Murad II mempersiapkan ketiga anak lelakinya untuk menjadi pejuang terbaik untuk mewujudkan impian menaklukkan Konstantinopel. Penaklukkan Konstantinopel adalah impian terbesar sang Ayah. Murad II sangat memperhatikan pendidikan anak-anaknya. Ia meyakini bahwa keimanan dan ketakwaan adalah modal dasar peradaban yang kuat. Berdasarkan dua hal itu pula ia membangun kebudayaan Utsmani. Selama masa pemerintahannya, Murad II pernah mencoba mengepung Konstantinopel namun gagal. Mehmed II awalnya tidak diperkirakan menjadi sultan menggantikan Murad II, namun kematian kedua kakak Mehmed II membuat sang Ayah mempersiapkan anak lelaki terakhirnya untuk dididik seacra khusus untuk menjadi pengganti dirinya.

Mengenal wataknya yang keras, yang diyakini sang Ayah sebagai modal utama Mehmed II dalam belajar dan menjadi pemimpin maka sang Ayah menugaskan para pengajar (ulama) yang paling bagus untuk mengarahkan kekerasan watak dan membentuk kepribadian Mehmed II.

Mehmed II digambarkan sebagai sosok yang unik, menguasai banyak bahasa, tertarik dengan ilmu sejarah dan geografi, syair, puisi, seni serta ilmu teknik terapan dan keahlian dalam berperang. Namun yang paling menonjol dan mempesona adalah kedekatan dirinya pada Allah Swt. Ia juga sangat mengagumi Rasulullah SAW. Kelak, semua itu adalah bekal yang menghantarkan Mehmed II menjadi pemimpin besar. Cita-citanya untuk membebaskan Konstantinopel terwujud pada tahun 1453, setelah sebelumnya Mehmed II berkali-kali gagal. Namun ia tak pernah menyerah.

Alkisah pada pengepungan yang berlangsung dari tanggal 6 April sampai saat kemenangan 29 Mei 1453, pasukan Sultan Mehmed beberapa kali mengalami kekalahan. Setelah kalah di daratan dan lautan, kekalahan berikutnya adalah lolosnya kapal musuh. Kegagalan ini menurunkan moral pasukan Utsmani, sementara itu pihak musuh yang mulanya lelah dan merasa letih karena serangan tanpa henti selama dua minggu seketika mendapatkan semangat.

Karena kekalahan itu, Sultan kemudian mengumpulkan seluruh penasehat perang dan semua ahli taktik Utsmani. Diperoleh kesimpulan bahwa selama Teluk Tanduk tidak dapat mereka akses maka selama itu pula pengepungan menjadi sulit. Dan sebagai keputusan terakhir dari Sultan adalah melewati rantai raksasa ini melalui jalur darat, yang artinya ia akan mengangkat kapal-kapalnya di Selat Bosphorus melewati daratan Galata menuju Valley of Springs di Teluk Tanduk Emas.

Maka Mehmed II memerintahkan seluruh pekerja-pekerjanya untuk meratakan 1.5 km dataran Galata yang akan dipakai sebagai rute penyeberangan kapal. Mereka menebangi pohon-pohon yang ada di perbukitan Galata dan membentuk sebuah jalan panjang sepanjang 1.5 km lalu melumuri gelondongan kayu itu dengan lemak yang diambil dari hewan ternak agar kapal dapat lebih mudah bergerak. Strategi ini berhasil membuat musuh merasa tertekan dan sebaliknya menaikkan moral pasukan Sultan Mehmed II. Kemenangan memang belum diperoleh namun ini merupakan sebuah strategi perang yang dipuji banyak orang.

Penaklukan Konstantinopel berakhir pada tanggal 29 Mei 1453. Mehmed II kemudian membangun Konstantinopel menjadi kota yang maju dan megah serta menjadi kebanggaan kaum muslim pada masanya. Kemenangan atas Konstantinopel ini juga membuka jalan bagi penyebaran agama islam ke seluruh penjuru Eropa.

Novel sejarah islam yang sangat bagus sekaligus menggugah. Berkisah tentang panglima besar islam dan kepemimpinannya yang berhasil menaklukkan Konstantinopel. Dituturkan dengan runut dan bahasa yang rapi sehingga enak dibaca, buku ini layak menjadi pilihan bagi mereka yang ingin mengenal sejarah islam dan mengenal sosok panglima terbaik yang telah diramalkan oleh Rasulullah SAW.

Mengutip kalimat pembuka di buku ini, “Sejarah memberikan kepada seseorang lebih dari sekedar informasi, ia menyusun cara berfikir seseorang saat ini dan menentukan langkah apa yang akan dia ambil pada masa yang akan datang.” Maka sangat baik kiranya jika kita belajar dari sejarah. Apa yang ingin disampaikan oleh Felix dalam buku sejarah islam ini barangkali adalah selayaknya kita belajar nilai-nilai keberanian, kegigihan, keyakinan, kesalehan dan kearifan dari para pejuang islam ini demi menegakkan agama dan kebenaran serta tak lupa tunduk dan patuh pada ketetapan yang Ia peruntukkan untuk kita.

3 Comments

  1. Saya sangat bangga dengan sosok panglima muhammad alfatih lho mbak,, sampai-sampai anakku aku beri nama muhammad al-fatih.. aku mengharapkan semangat alfatih ada pada anakku, aamiin.. ternyata suaminya mbak penulis ya,, toooop dah.. selalu berkarya mbak,,, 🙂

  2. Enggar

    @zoel doank: Terima kasih mas. Semoga ananda menjadi anak sholeh seperti harapan kedua orang tuanya. Amin yra.

  3. riki

    kurang kelemahanya ya mbak..?

Leave Your Comment

Your email will not be published or shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*