Bumi Manusia

BM
Judul: Bumi Manusia
Penulis: Pramoedya Ananta Toer
Penerbit: Lentera Dipantara
Tebal: 535

Minke adalah tokoh dalam cerita ini, laki-laki jawa ningrat yang mendapatkan pendidikan di H.B.S, sekolah yang dikhususkan untuk anak-anak Eropa dan pribumi yang bergelar bangsawan. Pendidikan ala Eropa yang diperolehnya menumbuhkan keinginan Minke untuk menjadi manusia bebas dan merdeka. Pemuda priyayi ini semampu mungkin berusaha keluar dari kepompong kebudayaan jawa yang membuatnya selalu merasa di bawah.

“Aku mengangkat sembah sebagaimana biasa aku lihat dilakukan punggawa terhadap kakekku dan nenekku dan orang tuaku, waktu lebaran. Dan yang sekarang tak juga kuturunkan sebelum Bupati itu duduk enak di tempatnya. Dalam mengangkat sembah serasa hilang seluruh ilmu dan pengetahuan yang kupelajari tahun demi tahun belakangan ini. Hilang indahnya dunia sebagaimana dijanjikan oleh kemajuan ilmu. Hilang antusiasme para guruku dalam menyambut hari esok yang cerah bagi umat manusia. Dan entah berapa kali aku harus mengangkat sembah nanti. Sembah-pengagungan pada leluhur dan pembesar melalui perendahan dan penghinaan diri! sampai sedatar tanah kalau mungkin! Uh, anak cucuku tak kurelakan menjalani kehinaan ini.” (halaman 182)

*
Suatu hari seorang kawan menantang Minke untuk mendekati seorang gadis. Maka, bertamulah mereka ke rumah kawan Robert yang memiliki seorang adik perempuan. Annelies, nama anak perempuan itu dan kakaknya bernama Robert Mellema (Rob) adalah anak yang lahir tanpa ikatan pernikahan antara ayah Eropa dan Ibu pribumi.

Ibu Anna dan Rob adalah perempuan yang dijual oleh Ayah kandungnya sendiri kepada tuan Mellema demi mendapatkan posisi sebagai kasir. Karena dendam dan sakit hati kepada orang tuanya, Sanikem (kemudian kelak dikenal dengan panggilan Nyai Ontosoroh) bertekad untuk membuktikan kepada orang tuanya bahwa apapun yang telah mereka lakukan terhadap dirinya maka ia harus lebih berharga daripada mereka. Kalau pun ia harus menjadi budak belian maka ia harus menjadi budak belian (Nyai) yang sebaik-baiknya. Ia pelajari semua keinginan tuannya. Tuan mellema adalah guru yang baik. Ia mengajari Sanikem membaca, menulis, berhitung, dan sebagainya. Sikap tuan mellema menghadirkan rasa sayang kepada diri Sanikem apalagi dengan kehadiran dua buah hati mereka, Ann dan Rob.

Semangat dan kemajuan belajar Nyai membuat tuan mellema mulai memercayakan Nyai untuk membantu mengolah usahanya. Perusahaan itu kemudian berkembang dan menjadi besar dibawah kerja keras Nyai. Sayang, kedatangan anak tiri tuan Mellema dari istri syah mengoyak kenyamanan keluarga kecil mereka. Dan sejak saat itu hilanglah rasa penghormatan Nyai kepada suaminya.

Sebagai seorang Nyai, keluasan wawasan serta pemikirannya jauh melebihi dari pribumi kebanyakan. Ia pandai berbahasa Belanda dengan sempurna. Ia pun suka membaca. Ia mengadopsi nilai-nilai Eropa untuk pendidikan anak-anaknya. Nyai Ontosoroh bukanlah seorang nyai biasa. Ia belajar dan bekerja keras agar tak dipandang sebelah mata dan dihinakan semua orang. Semua ini menimbulkan decak kagum pada diri Minke.

Pertautan Minke dengan keluarga Nyai semakin erat. Problema keluarga Nyai menjadi bahan pengamatan bagi Minke. Di saat itu pula ia menyadari bentuk ketidakadilan yang terjadi pada bangsanya. Ia pun mencoba melawan melalui tulisan-tulisannya yang populer dan disukai banyak orang.

“Kita kalah, Ma,” bisikku.
“Kita telah melawan, Nak, Nyo, sebaik-baiknya, sehormat-hormatnya.”

**
Novel ini bercerita mengenai kehidupan bangsa Indonesia, yang pada saat itu begitu mendewakan peradaban Eropa, karena dipandang sebagai simbol dan kiblat dari ketinggian pengetahuan dan peradaban. Sementara itu bangsa pribumi adalah bangsa yang hina dan bisa ditindas kapanpun.

Melalui tokoh Minke dan Nyai, keduanya membuktikan bahwa pribumi mampu berdiri tegak di atas tanah airnya sendiri. Keduanya juga bahu membahu menentang ketidakadilan. Walaupun pada akhirnya mereka harus menyerah kalah. Namun kalah bukan berarti kesia-siaan.

1 Comment

  1. saya sangat tertarik membaca postingan anda mengenai sastra klasik yang berjudul bumi manusia. sangat menginspirasi sekali bagi para pembaca.
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis yang bisa anda kunjungi di Informasi sastra Indonesia

Leave Your Comment

Your email will not be published or shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*