Bumi, Drama Kemanusiaan Digelar

Penciptaan Adam dan Hawa adalah bab pertama dari buku Ternyata Akhirat Tidak kekal, ditulis oleh Agus Mustofa.

Ketika Tuhan akan menciptakan khalifah di muka bumi, konon diceritakan bahwa malaikat bertanya: mengapa Engkau hendak menjadikan di muka bumi itu orang yang akan membuat kerusakan dan pertumpahan darah. Padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji dan mensucikan Engkau. Lalu Tuhan berkata: Sesungguhnya Aku lebih tahu segala sesuatu yang kamu tidak mengetahuinya.

Di buku ini Agus Mustofa memaparkan penjelasannya. Pertama kali, mengapa malaikat tahu bahwa manusia akan membuat kerusakan? Bagaimana mungkin malaikat bisa mendahului ilmu Allah? Darimana malaikat mendapat kesimpulan itu?

Merujuk penafsiran Prof Ahmad Baiquni; “bahwa pada waktu itu sebenarnya telah ada makhluk seperti manusia (tetapi bukan manusia) yang telah hidup di muka Bumi. Mereka memliki kebiasaan yang buruk, yaitu selalu membuat kerusakan dan pertumpahan darah di antara sesamanya.

Itulah sebabnya, malaikat tak setuju jika Allah menjadikan ‘makhluk itu’ sebagai khalifah di muka Bumi. Nyatanya, malaikat kecele. Bukan makhluk itu yang dijadikan kahlifah oleh Allah, melainkan Adam-seorang manusia.

Adam tentu berbeda dengan ‘makhluk itu’. Bahkan Adam digambarkan memiliki ilmu pengetahuan yang bisa mengalahkan malaikat. Malaikat kecele menganggap Adam sama dengan ‘makhluk itu’ karena secara fisik makhluk itu mirip dengan Adam. Namun tentu saja, Adam sangat berbeda dalam jiwa dan kepribadiannya.

Di sini Prof. Baiquni menafsirkan bahwa makhluk sebelum Adam itu adalah makhluk ‘setengah manusia’ yang telah ditemukan fosil-fosilnya oleh para pakar anthropologi. mereka adalah manusia purbakala yang belum bisa disebut sebagai ‘manusia’. Fisiknya boleh mirip, tapi mereka memiliki perbedaan yang mendasar, yaitu ruh. Makhluk setengah manusia itu tidak memiliki ruh. Sebaliknya, Adam telah memiliki ruh yang ditiupkan oleh Allah pada saat penciptannya. Ruh adalah potensi ‘Kesadaran’ dan ‘Akal Budi’.

**
Ada salah satu ayat yang berbunyi:

“Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniupkan ke dalamnya RuhKu, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud.” (QS. Al Hijr (15) : 29

Maka, bukankah ruh adalah anugerah terbesar yang diberikan oleh Allah kepada manusia? Karena setiap ruh manusia mewarisi sifat-sifat Allah.

Dan karena ruh bersifat ilahiah maka setiap ruh manusia mungkin saja terpancar langsung dari pikiran Tuhan. Tuhan mengenalkan diri-Nya pada kita. Sebab itulah, manusia, dari jaman ke jaman dan dunia belahan manapun mencari dan meyakini keberadaan-Nya. Mungkin mereka hanya menyebut-Nya dengan nama yang berbeda.

Itukah sebabnya diri kita, setiap waktu, merasai dan terus mencari berputar-putar pada suatu pikiran tertentu? Apakah manusia terus mencari jiwa sejatinya? Tempat ia berada sebelum ruh ditiupkan?

Leave Your Comment

Your email will not be published or shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*