Istanbul Kenangan Sebuah Kota

istanbul_kenangan_sebuah_kota_
Judul: Istanbul. Kenangan Sebuah Kota.
Penulis: Orhan Pamuk
Penerjemah: Rahmani Astuti
Penerbit: Serambi
Tahun terbit: 2015
Tebal: 561

Istanbul atau dulunya dikenal dengan nama Byzantium merupakan kota yang paling penting dalam sejarah. Kota ini menjadi ibu kota dari empat kekaisaran, yaitu Kekaisaran Romawi, Kekaisaran Romawi Timur, Kekaisaran Latin dan terakhir Kekaisaran Utsmaniyah. Penyebaran agama kristen mengalami kemajuan pada masa kekaisaran romawi dan romawi timur sebelum utsmaniyah menaklukkannya pada tahun 1453 di bawah kepemimpinan Mehmed II (Muhammad Al-Fatih) yang mengubahnya menjadi pertahanan islam sekaligus ibu kota kekhalifahan terakhir.

Sinopsis
Kesultanan utsmaniyah berakhir pada tahun 1922. Istanbul beralih menjadi Republik Turki pada tahun 1923. Namun tak banyak kemajuan yang terjadi pada periode ini. Kota yang dahulunya pernah menjadi rebutan karena kekayaan dan posisinya yang strategis mendadak diabaikan setelah Kesultanan Usmani jatuh. Sebaliknya, kota ini menjadi lebih miskin, kumuh dan terasing. Kegemilangan kota ini perlahan memudar. Rakyat hidup dalam kemiskinan dan penderitaan akan kenangan kejayaan masa lalu.

“seakan-akan begitu kami aman berada di rumah kami, kamar tidur kami, ranjang kami, maka kami dapat kembali pada mimpi-mimpi tentang kekayaan kami yang telah lama hilang, tentang masa lalu kami yang legendaris.” (halaman 50)

Buku memoar Istanbul ini berisi catatan atau rekaman, kenangan yang dialami oleh penulis dari masa kecil sampai dewasa mengenai kota kelahirannnya. Dilahirkan dari keluarga kaya, Pamuk tinggal di apartemen yang setiap lantainya dihuni oleh masing-masing keluarga besar. Seperti rumah keluarga istanbul kaya lainnya, pernak-pernik pengaruh barat tersimpan di dalam lemari kaca yang dingin, suram dan tak tersentuh. Perabotan itu sekedar memamerkan diri kepada para tamu bahwa pemilik rumah adalah orang yang berpikiran Barat.

“, kemurungan dari kebudayaan yang sekarat ini terasa di mana-mana di sekeliling kami. Sebesar apa pun hasrat untuk meniru Barat dan menjalankan modernisasi, tampaknya keinginan yang lebih mendesak adalah terlepas dari seluruh kenangan pahit dari kesultanan yang jatuh: lebih menyerupai tindakan seorang pria yang diputus cinta membuang seluruh pakaian, barang-barang, dan foto-foto bekas kekasihnya. Namun, karena tidak ada sesuatu pun, baik dari Barat maupun dari tanah air sendiri, yang bisa digunakan untuk mengisi kekosongan itu dorongan kuat untuk berkiblat ke Barat sebagian besar merupakan usaha untuk menghapus masa lalu; pengaruhnya pada kebudayaan bersifat mereduksi dan membuat kerdil, mendorong keluarga-keluarga seperti keluargaku yang, meskipun senang melihat kemajuan Republik, melengkapi perabot rumah mereka layaknya museum. Sesuatu yang di kemudian hari aku ketahui sebagai misteri dan kemurungan yang mewabah, kurasakan pada masa kanak-kanakku sebagai kebosanan, dan kemuraman, rasa jemu mematikan, yang kuhubungkan dengan musik “alaturka” yang membuat nenekku tergerak untuk mengetuk-ngetukkan kakinya yang bersandal: aku melarikan diri dari situasi ini dengan membangun mimpi.” (halaman 43)

Pamuk membangun mimpi melalui fantasi-fantasi yang ia ciptakan sejak kecil. Pada usia lima tahun ia tinggal bersama pamannya yang saat itu menjadi editor majalah Hayat (Hidup), majalah yang paling populer di Turki. Kegemaran berimajinasi dan tinggal bersama paman yang menerbitkan banyak ratusan buku dan memberikan buku-buku tersebut kepada Pamuk setelah ia bisa membaca sedikit banyak memengaruhi dirinya. Diakui oleh Pamuk kemudian bahwa rekan dari banyak penyair dan penulis pamannya juga sangat memengaruhi gagasan-gagasannya mengenai Istanbul.

Istanbul bagi Pamuk adalah kota yang mengingatkan ia pada reruntuhan dan kemurungan, kemuraman yang menular kepada dirinya. Ia menggambarkan Istanbul dengan sangat menyentuh, kota ini seolah hidup dan nyata dalam penggambaran masa lalu. Disertai foto-foto hitam putih, Istanbul bercerita banyak tentang kegemilangan masa lalu sekaligus kemuraman yang diberikan sesudahnya.

Istanbul adalah kota sarat sejarah. Bangunan-bangunan tua yang berdiri di kota ini adalah peninggalan dari sebuah peradaban agung yang pernah berdiri di kota itu.

Tak salah kalau Istanbul (Turki) dijadikan pilihan sebagai salah satu tempat yang harus dikunjungi. Kota yang sarat sejarah ini pasti menyimpan banyak kisah menarik. Empat kekaisaran dari pendahulunya dan peralihan dari kristen, islam dan kemudian kota ini memilih menjadi negara republik yang demokratis, sekuler. Wow, bayangkan betapa kaya peninggalan yang diberikan dari sejarah kota ini. Seperti apa kira-kira Istanbul ya?

Leave Your Comment

Your email will not be published or shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*