Hatta. Aku Datang karena Sejarah

18942841
Judul: Hatta. Aku Datang karena Sejarah
Penulis: Sergius Sutanto
Penerbit: Qanita
Tebal: 354

“Sekali lagi, para pejabat di Istana harus kembali kepada buku.”

Hatta mencintai buku seperti penari gandrung irama lagu. Buku adalah kawan setianya. Buku-buku itu telah mengajarkan banyak kebenaran. Kebenaran yang terasa menyakitkan bagi mereka yang bergumul dengan penyelewengan dan kesalahan, tapi menyegarkan bagi yang tahan penderitaan. (halaman 24)

Buku-buku itu pula yang menjadi alasan Hatta meninggalkan kemegahan Istana Merdeka. Bagi Hatta, kejujuran adalah mempelai hati nurani. Ia menolak segala bentuk penyelewengan, penyimpangan, keserakahan yang bernama: korupsi.

Hatta teringat pada pesan sang kakek, Ayah Gaek Arsyad.
“Harta dunia ini tidak ada yang kekal, yang kekal hanya harta, ilmu dan pengetahuan serta ibadah. Segala yang terjadi di dunia ini sudah ditakdirkan Allah. Sudah ada suratannya lebih dahulu.” (halaman 20)

Sang kakek menggantikan peran Ayah sejak Ayah kandung Hatta meninggal. Ketertiban dan kedispilinan Hatta adalah teladan sang kakek yang sehari-hari menangani usaha gerobak pos dengan kuda-kudanya. Kisah-kisah religi dan nasihat baik dari Ayah Gaek terserap baik oleh Hatta.

“Kita wajib belajar dan bersekolah agar pandai dan berbudi.” (halaman 28)

Hatta melanjutkan sekolahnya di Jakarta kemudian ke Belanda. Ia pun aktif berorganisasi. Hatta bergabung dengan Perhimpunan Indonesia, organisasi yang berjuang untuk kemerdekaan Indonesia. Karena aktivitasnya ini, Hatta beberapa kali dipenjara sebelum akhirnya dibuang ke Digul dan dipindahkan ke Banda Neira bersama tahanan politik lainnya.

Dalam pergerakan itulah Hatta bertemu dengan Syahrir, kelak bersama Syahrir Hatta membentuk PNI. PNI adalah organisasi yang bertujuan untuk menyusun kekuatan baru lewat pikiran dan mental anggotanya sampai saatnya lahir sebagai satu kekuatan penuh untuk kemerdekaan.

Syahri dan Hatta memercayai bahwa pendidikan adalah hal penting dan menjadi masalah serius di Tanah Air. Oleh karena itu visi Hatta dan Syahrir adalah membentuk sebuah gerakan politik yang lebih mengedepankan pendidikan bagi para anggotanya. Menurut Hatta proses pembelajaran mampu membukakan mata hati.

Di sana pula Hatta bertemu dengan Soekarno. Soekarno yang ketika itu juga baru mendirikan Partindo, berniat menggabungkan Partindo dengan PNI Hatta-Syahrir. Namun, Hatta merasa bahwa mereka berbeda visi. Partindo-nya Soekarno lebih mengedepankan mobilisasi massa, sedangkan PNI versi Hatta-Sjahrir ingin mendidik kader.

“Ya, aku dan Soekarno memang sudah berbeda jalan sejak awal.” (halaman 167)

Partindo Soekarno dan PNI Hatta-Syahrir adalah awal perbedaan yang muncul diantara Soekarno-Hatta. Namun demikian kawan-kawan seperjuangan adalah sahabat sepanjang hayat. Pun ketika pada akhirnya mereka berselisih jalan, yang menyebabkan Hatta mengundurkan diri dari jabatannya sebagai wakil presiden. Ikatan yang lekat karena rasa pertemanan tidaklah putus begitu saja, dan itu dibuktikan Hatta dengan datang menjenguk di saat-saat terakhir Soekarno.

Didikan agama dan teladan baik dari Ayah Gaek, Ibu dan paman serta bibinya selalu mengiringi setiap langkah hidup Hatta, tak lupa ribuan buku yang menjadi kawan setianya, kawan sepenanggungan yang menyimpan banyak rahasia dan cerita.

Kebanyakan buku biografi berkesan serius dan berat, sehingga seringkali membuat orang mengurungkan niat untuk membacanya. Namun melalui sebuah novel tentang Bung Hatta ini, Sergius ingin menampilkan kisah biografi yang dikemas dengan cara berbeda. Walaupun berbentuk novel, data tentang riwayat dan sejarah perjuangan Bung Hatta tidak diubah. Untuk Anda yang ingin mengetahui Bung Hatta dan sejarah perjuangannya tanpa harus mengerutkan kening, buku ini layak dibaca.

Leave Your Comment

Your email will not be published or shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*