Habis Galau Terbitlah Move On

habis-galau-terbitlah-move-on-dpn-189x300
Judul: Habis Galau Terbitlah Move On
Penulis: J. Sumardianta
Penerbit: Penerbit Bentang
Tebal: 326

Buku ini berisi pemikiran dan perenungan Pak Guru J. Sumardianta mengenai hal-hal yang kerap ia temui dalam interaksi sosialnya di masyarakat. Wawasan luas penulis dapat dikenali dari beranekaragam kisah yang terkumpul dalam buku Habis Galau Terbitlah Move On.

Buku pertama Beliau, Guru Gokil Murid Unyu, telah menarik perhatian saya. Buku itu lama tuntas sudah saya baca. Saya terkagum-kagum dengan pilihan buku bacaan Beliau. Sesudahnya saya malah memburu beberapa buku yang sering Pak Guru ini kutip di tulisan-tulisannya :). Salah satunya adalah buku perjalanan dari Agustinus Wibowo.

Oke, back to the topik. Membuat review buku Pak Guru ini tidak mudah. Ada banyak tulisan yang ingin dikutip saking bagusnya.. hehe.

Tetapi, saya akan mengambil satu bab terakhir tulisan mengenai persepakbolaan.

“Manusia, memang gemar membangun sarang berlindung dalam kecongkakan yang dipicu ego. Mereka mengira ego itu kekuatan. Ego, pada kenyataannya, hanyalah kelemahan buat menyelubungi perasaan rendah diri. Mereka merasa dibutuhkan, dihormati, dicintai, dan diharapkan.” (halaman 310)

Menurut Pak Guru (halaman 311), pemain yang memiliki ego tinggi menciptakan kesenjangan dalam hubungan antarpemain. Ego tinggi membuat seorang pesepakbola mudah melukai orang lain. Orang yang suka melukai pun akan lebih mudah terluka. Menampilkan ego, apalagi secara demonstratif, akan memancing dan mengusik ego orang lain. Ego mengobarkan semangat persaingan dan saling menjatuhkan. Ego melahirkan pesepak bola sombong terang-terangan maupun tersembunyi. Ego membuat orang berfokus secara defensif pada kebutuhan diri sendiri. Begitu seorang pesepak bola berfokus kepada diri sendiri maka kepentingan kolektif terbengkalai. Padahal inti dari kesuksesan adalah kemampuan untuk berfokus kepada khalayak yang menjadi pemangku kepentingan.

“Your enemies is your ownself in a different uniform. Musuh Anda adalah kedirian Anda sendiri dalam seragam yang berbeda.”

Pemain sepak bola adalah watak kita di dunia nyata. Dalam pergaulan sosial, individu yang hanya fokus kepada kebutuhannya sendiri lambat laun akan diliputi perasaan sengsara, dan tanpa daya. Karena, sejatinya manusia adalah makhluk sosial. Ia tidak bisa hidup sendiri. Manusia memiliki kebutuhan untuk bersosialisasi dengan sesamanya.

Sepak bola telah mengajarkan bahwa setiap pemain harus mengesampingkan rasa ego untuk mencapai tujuan bersama. Pun demikian dalam hidup, di dalam hubungan sosial antarmanusia, kita tak lepas dari konsekuesi sosial, dimana setiap individu harus rela mengorbankan hak-hak pribadi demi kepentingan bersama.

Permainan sepak bola adalah juga permainan yang dimainkan oleh banyak orang yang berada dalam sebuah tim. Selain ada pemain juga ada manajer. Ada juga peraturan yang harus dipatuhi oleh semua pemain di lapangan. Tidak hanya peraturan lapangan namun juga menyangkut rasisme. Pengatur regulasi sepak bola dunia pasti menindak tegas segala bentuk perundungan rasisme. Pelanggaran sekecil apapun akan dikenai sanksi. Ketika tim sepak bola saling bertanding dengan ketat kita melihat kerasnya perjuangan hidup. Permainan ini juga memberikan kepuasan dan rasa senang kepada semua orang karena betapapun kerasnya perjuangan kita mengetahui bahwa perilaku dan regulasi menyatu.

Bagaimana di dunia nyata? Berbeda dengan dunia sepak bola, aturan di dunia nyata bisa dibelokkan. Jabatan dan kedudukan bisa dibeli. Pelanggar aturan diringankan hukumannya selama bisa membayar mahal, dan lain sebagainya.

Barangkali tak mengherankan jika sepak bola dicintai banyak orang. Keberadaan sepak bola bagaikan oase di tengah kesumpekan hidup dunia nyata. Mungkin, dunia kecil sepak bola adalah representasi keinginan diam-diam diri kita sebagai individu yang merindukan keselarasan.

2 Comments

  1. apakah buku ini sudah ada di gremdia palembang jika ada mohon kasi tau infonya kalau bisa sms aja ke nmr 089508892798

  2. mkasih, sngat membantu untk tgas bhsa indonesia 😀

Leave Your Comment

Your email will not be published or shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*