Teach Like Finland


Judul: Teach Like Finland
Penulis: Timothy D. Walker
Penerbit: Grasindo
Tahun terbit: 2017
Tebal: 197

Siapa yang tak kenal Finlandia? Negeri ini menjadi rujukan bagi sebuah sistim pendidikan terbaik di dunia. Pada tahun 2001 Finlandia mengejutkan dunia dengan pencapaian siswanya yang berhasil mencatatkan skor tertinggi di penyelenggaraan pertama PISA (Programme for International Student Assesment) pada tahun 2001. Sejak itu banyak negara berkiblat kepada sistem pendidikan di negeri Nordik ini. Tak terkecuali Indonesia. Walau tentu saja jalan panjang masih harus ditempuh oleh bangsa yang budaya literasinya masih sangat rendah ini.

Nah, penasaran seperti apa sih sistem pendidikan di Finlandia? Buku ditulis oleh Timothy D. Walker, seorang guru berkebangsaan Amerika yang tinggal di Finlandia. Walker sebelumnya adalah guru Amerika. Berbekal pengalamannya menjadi guru di Amerika, ia menerapkan cara mengajar Amerika nya di awal tahun ia mengajar di Finlandia. Ternyata, Walker mengalami banyak kejutan yang tak ia bayangkan di sekolah Finlandia nya. Proses belajar dan interaksi Walker bersama guru dan murid-murid kecilnya (setingkat sekolah dasar) memberikan banyak pengalaman berharga, yang membuat ia mencatat rahasia-rahasia di balik kesuksesan sekolah-sekolah Finlandia. Tulisan dan artikel Walker mengenai rahasia-rahasia ini dan cara mengimplementasikan model pembelajaran sekolah-sekolah di Finlandia kemudian menuai tanggapan antusias dari para pembacanya di Atlantic.

Ada 33 strategi sederhana yang dapat dipraktikkan di ruang kelas. Umumnya strategi yang ada di buku ini memang diterapkan di usia sekolah dasar. Namun beberapa dapat juga diaplikasikan untuk siswa sekolah menengah dengan beberapa modifikasi dan perkembangan. Agar anak-anak tetap fokus misalnya, sekolah-sekolah Finlandia menerapkan istirahat berkali-kali yang bertujuan untuk menyegarkan otak mereka. Mengistirahatkan otak ini bisa dilakukan dengan beragam cara sederhana, yaitu Guru memberikan blok waktu pilihan dalam satu hari, yang di dalamnya ada berbagai alternatif istirahat yang dapat mereka pilih seperti membaca bebas selama 10 menit, menulis bebas, atau permainan matematika yang menyenangkan. Lainnya adalah belajar sambil bergerak. Alih-alih duduk manis maka anak-anak di sekolah Finlandia boleh menyelesaikan tugas sambil berdiri atau mengganti kursi konvensional dengan bola senam sehingga murid dapat belajar dan bergerak dalam waktu yang bersamaan. Tentu masih banyak strategi menarik lainnya. Silakan dibaca sendiri ya 🙂

Buku ini memuat strategi dan anjuran yang sangat mudah dipraktikkan dari sistem pendidikan kelas dunia, sangat tepat dibaca oleh para pengajar dan praktisi pendidikan.

Ulasan
Satu hal yang saya pelajari dari keseluruhan buku ini adalah adanya kolaborasi antara Guru, siswa, orang tua, dan masyarakat dari berbagai bidang keilmuan. Guru yang bagus tidak bisa bekerja sendiri tanpa peran serta keaktifan siswa-siswa mereka. Sebagai pengajar saya melihat ada banyak rekan-rekan Guru yang memiliki ide-ide menarik dan menyenangkan di dalam proses KBM mereka bersama siswa. Untuk membuat sebuah perubahan yang positif maka diperlukan kesungguhan dari Guru dan siswa untuk bersama-sama belajar dan mengubah diri menjadi lebih baik. Ketika berdialog bersama murid sering saya perhatikan siswa-siswa saya membanding-bandingkan sistim pendidikan di Indonesia dengan di luar, yang seperti ini, seperti itu, gurunya begini dan seterusnya. Biasanya saya akan diam dan mendengarkan, sebelum bagian saya berbicara :).

Singkatnya, mengadopsi sebuah sistem pendidikan dari suatu tempat tidak semudah seperti yang tertuang dalam banyak tulisan. Ada banyak faktor yang mempengaruhinya, budaya, kebiasaan, dan lain-lain. Berdasarkan hasil survei dari studi Most Littered Nation In the World 2016, minat baca masyarakat Indonesia berada pada peringkat 60 dari 61 negara. Miris memang. Menurut saya pribadi sih, kurangnya minat baca ini lah yang harus diperbaiki dahulu, bukan hanya dari sekolah akan tetapi yang lebih utama dari rumah. Orang tua yang gemar membaca akan menularkan kegemarannya kepada anak. Anak yang gemar membaca sejak kecil biasanya juga mencintai ilmu pengetahuan. Sulitnya, tidak banyak orang tua di Indonesia yang suka membaca. Bagaimana bisa mengajak anak mencintai buku kalau orang tuanya sendiri tidak suka membaca? Nah, itu PR untuk kita semua jika ingin sistem pendidikan negeri ini menjadi baik.

Leave Your Comment

Your email will not be published or shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.