Membaca Sirah Nabi Muhammad SAW

download
Judul: Membaca Sirah Nabi Muhammad Saw dalam Sorotan Al-Qur’an dan Hadits-hadits Shahih
Penulis: M. Quraish Shihab
Penerbit: Lentera Hati
Tebal: 1150

Ada banyak buku bercerita mengenai sejarah Nabi Muhammad. Buku ini adalah salah satunya.

Sinopsis
Bermula dari cerita mengenai kondisi umum masyarakat sebelum kehadiran Nabi Muhammad Saw. Sementara di semenanjung Arabia sendiri, masyarakat Arab pada masa itu digambarkan sangat mahir menggunakan bahasa mereka dengan baik dan tepat, bahkan tidak jarang mereka mengucapkan kalimat bersajak atau syair-syair secara spontan. Pada masa itu syair juga berfungsi sebagai media, seperti koran atau tv jaman sekarang. Karena umumnya mereka tidak pandai membaca dan menulis maka mereka sangat mengandalkan hapalan. Kemampuan mereka mengingat sangat mengagumkan, dan kelebihan ini lah nantinya yang berperan dalam memelihara keotentikan ayat-ayat al-Qur’an.

Masyarakat Arab secara umum saat itu percaya kepada Allah, sebagaimana yang diajarkan oleh Nabi Ibrahim as. Namun ajaran itu sedikit demi sedikit luntur dan disalahpahami. Walaupun mereka mengagungkan Nabi Ibrahim dan mengakui wujud Allah sebagai pencipta alam raya, tetapi dalam substansi yang berbeda.

Dari kondisi masyarakat jahiliyah, kemudian pohon keluarga Nabi, pengutusan Nabi Muhammad dan dakwah sembunyi-sembunyi yang dimulai dari keluarga terdekat. Sampai kemudian Nabi melakukan dakwah secara terang-terangan dan dimusuhi oleh masyarakat Quraisy. Ditolak oleh kaumnya sendiri namun sebaliknya ajaran Nabi Muhammad diterima oleh masyarakat di Madinah. Kemudian Nabi hijrah ke Madinah dan berhasil membangun komunitas muslim yang hidup tenang sambil berdakwah.

Perang Badar I
Perang badar I adalah perang yang disebabkan oleh dirampasnya aset-aset kaum muslim di Mekkah. Melihat hal ini, Nabi dan para sahabatnya memutuskan untuk menghadang kafilah Mekah yang dipimpin oleh Abu Sufyan dalam perjalanan pulang dari Syam ke Mekkah. Maka pergilah Nabi bersama orang-orangnya. Abu sufyan yang mengetahui rencana ini meminta bantuan kepada masyarakat musyrik Mekkah. Kemudian dipimpin Abu Jahal berangkatlah pasukan kaum musyrik. Para kafilah berhasil lolos. Abu Sufyan kemudian meminta pasukan musyrik untuk kembali namun Abu Jahal menolak dan memutuskan bersama pasukannya untuk melanjutkan perjalanan dan berangkat menuju Badar. Akhir kisah perang Badar dimenangkan oleh kaum muslim.

Kekuatan muslim semakin bertambah demikian juga kebencian kaum musyrik. Perang besar lainnya adalah perang Uhud. Perang ini mengambil korban paling banyak dari pihak muslim. Peristiwa itu dipicu oleh ketidakpatuhan pasukan pemanah yang ditugaskan Nabi untuk tidak meninggalkan tempat. Namun mereka lalai oleh karena tergoda harta yang ditinggalkan oleh kaum musyrik yang saat itu sebenarnya sudah kepayahan.

Cerita selanjutnya berkisar pada peristiwa-peristiwa penting yang terjadi selama periode hijrah Nabi Muhammad saw dari Mekkah ke Madinah.

Kesan:
Yang menarik dari buku ini adalah: Pertama, saya sukar mengalihkan perhatian ke tempat lain :). Sunggguh deh, enak banget dibacanya. (ini mungkin nggak perlu diperdebatkan lagi kalau melihat nama penulisnya).

Buku mengenai Sirah Nabi memang banyak sekali versinya. Ada yang berjilid-jilid, atau cukup satu jilid. Namun yang membuat buku ini berbeda adalah tambahan ‘dalam sorotan al-qur’an dan hadits-hadits shahih’. Setidaknya, saya berharap buku ini bisa menjawab beberapa pertanyaan yang tersimpan di dalam hati.

Kita tidak bisa menafikan bahwa dalam buku-buku sejenis ada kalanya ditemui kisah-kisah dari riwayat lalu yang barangkali ditambahi bumbu-bumbu. Pun adanya penyalahan makna maupun tafsir. Seperti penilaian keliru yang menganggap tidak bisa membaca dan menulis Nabi sebagai kekurangan Beliau. Perlu diingat pada masa itu alat tulis sulit diperoleh, maka kemampuan menghafal sangat diandalkan dan menjadi tolak ukur keluasan pengetahuan.

Penilaian yang salah terjadi karena kekeliruan penilaian masyarakat menyangkut baik dan buruk yang dianut oleh masing-masing masyarakat, bahkan oleh masyarakat yang sama dalam waktu yang berbeda. Kata penulis lagi, kita harus menyadari bahwa ada nilai-nilai yang bersifat universal dan langgeng, ada juga yang lokal dan berubah-ubah. (halaman 15)

Kisah di atas adalah sebagian kecil informasi yang harus kita cermati dengan hati-hati, pun tidak bedanya menyikapi informasi yang mengandung keluarbiasaan yang terjadi pada Nabi Muhammad saw.

Kata penulis lagi, “Kita tidak perlu membuktikan kehebatan Nabi Muhammad saw. dengan mengandalkan riwayat-riwayat yang bersifat suprarasional/luar biasa yang tidak dapat dipertanggungjawabkan keshahihannya. Sebagai muslim, kita mengagumi Beliau dengan kekaguman berganda dari ajaran dan akhlak Beliau.

“Katakanlah: ‘Sesungguhnya mukjizat-mukjizat itu terserah kepada Allah. Dan sesungguhnya aku hanya pemberi peringatan yang nyata.’Apakah belum cukup bagi mereka bahwasanya Kami telah menurunkan kepadamu al-kitab (al-qur’an) sedang dia dibacakan kepada mereka? Sesungguhnya dalam (al-qur’an) itu terdapat rahmat yang besar dan pelajaran bagi orang-orang beriman” (QS. Al-Ankabut [29]: 50-51)

Pada intinya, diperlukan kehati-hatian kita untuk setiap kali menyikapi dan menyerap informasi dari sebuah buku (apalagi buku mengenai sejarah Nabi). Tujuannya tentu agar kita tidak terjebak ke dalam perbuatan atau hal-hal yang sirik.

Yang juga perlu kita pahami, kendati Nabi Muhammad saw adalah manusia seperti kita juga, jangan lupa Beliau adalah Nabi, utusan Allah. Sebagai Nabi, tentu Allah berikan hal-hal istimewa (keluarbiasaan) pada diri Beliau yang tidak diberikan pada manusia lainnya. Keluarbiasaan yang terjadi pada Nabi selama masih berada dalam fungsi kenabian patut kita terima, dan yang sebaliknya baik untuk kita tolak atau kritisi dengan hati-hati.

Nabi Muhammad adalah bukti kebenaran dari Allah dan al-qur’an adalah mukjizat yang Allah berikan kepada umat muslim melalui Nabi terakhir dari umat seluruh manusia.

“Katakanlah: Aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepadaku bahwasanya Tuhan kamu adalah Tuhan Yang Maha Esa, maka tetaplah pada jalan yang lurus menuju kepada-Nya dan mohonlah ampun kepadanya.” (QS. Fushshilat [41]:6]

Leave Your Comment

Your email will not be published or shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*